Pendidikan

Pendidikan

Rute Singapura - BIM Dilaunching 9 Februari 2018


PADANG -- Rute penerbangan langsung Singapura - Bandara Internasional Minangkabau (BIM) yang akan dilaunching 9 Februari 2018 mendatang, tentunya merupakan kabar gembira bagi para pebisnis dan wisatawan. Jadwal penerbangan setiap hari. 

Wakil Gubernur Sumatera Barat, H. Nasrul Abit Dt. Malintang Panai, menyampaikan hal tersebut saat menerima audiensi delegasi Air Asia yang dipimpin oleh Yohannes Heraldo (Head of Marketing), Edwin (Head Network & Airport Authority) beserta beberapa orang staf, di kediaman resminya, Kamis (1/2/2018). Wagub didampingi Kepala dan Kepala Bidang Pemasaran Dinas Pariwisata Sumbar

Kunjungan delegasi Air Asia tersebut untuk menyampaikan informasi tentang penerbangan langsung Singapura Padang yang akan launching 9 Februari 2018 mendatang. 

Take off dari Singapura pukul 8.55 (waktu setempat) landing di BIM pukul 9.15 WIB. Sebaliknya penerbangan dari BIM pukul 9.40 WIB, landing di Singapura pukul 11.55. WIB.
Wagub Nasrul Abit, menyatakan, penerbangan langsung Air Asia Singapura - BIM ini otomatis akan meningkatkan kunjungan wisatawan ke Sumbar, yang tentunya bisa mendorong roda perekonomian daerah ini lebih cepat lagi.

Dengan adanya penerbangan langsung ini selain meningkatkan lalu lintas tranpostrasi, kunjungan wisatawan, Singapura yang sudah established sebagai  International Hub, juga membuka peluang untuk ekspor langsung komoditi Sumbar ke beberapa negara sabahat atau melalui Singapura yang selama ini dikirim via Jakarta seperti ikan tuna dan hasil alam lainnya.

Wagub juga mengingatkan kepada Kadis Pariwisata Sumbar untuk menjadwalkan Fam Trip bekerjasama dengan Air Asia membawa rombongan jurnalis Singapura untuk mengunjungi berbagai obyek wisata di Sumbar, sekaligus menjajal berbagai macam kuliner serta kebudayaan Sumbar, sebagai upaya mendorong promosi wisata Sumbar yang lebih intens lagi di Singapura.

"Kita amat berkeyakinan, dengan telah ditunjuknya Sumbar sebagai destinasi wisata halal,  kunjungan wisatasan akan terus meningkat dari negara-negara timur tengah dan lainnya, yang saat ini menjadi kunjungan wisatawan mancanegara terbesar dunia saat ini. 

Sumbar merupakan daerah yang amat dikagumi banyak orang,  karena itu kita berharap pemerintah kabupaten/kota mampu mengajak masyarakat untuk berperan serta memajukan pelayanan pembangunan  kepariwisataan dengan menghilangkan perilaku mamakuak,  urang bagak, pungutan parkir liar di area lokasi wisata.

"Ini salah satu upaya  bagaimana kita meningkatkan kenyaman orang mau berlama-lama di lokasi wisata, sehingga jual beli dan transaksi menjadi sesuai, menarik dan menyenangkan bagi para wisatawan yang datang dan mau berkunjung kembali nanti-nantinya," ungkap Wagub Nasrul Abit. 

(rel/ede)




AMOI # aliansi media online & telekomunikasi Indonesia

bn


Padang

Padang

Hukrim

Hukrim

Sumatera

Sumatera